Lipstick Fever!

Saya selalu suka lipstick. Saya selalu berfikir bahwa make up yang paling terlihat adalah dengan memoleskan lipstick di bibir. Karena akan langsung terlihat bedanya hehe..
Kebetulan saya suka hampir semua warna lipstick, mulai dari nude, orange, pink hingga ungu atau merah hati hehe..

image

Ini sebagian koleksi saya, masih ada palet Victoria’s Secret dan satu atau dua lipstick lain yg tidak ikut di foto hehe…
Saya bukan fans satu merek saja, tapi ternyata saya memiliki lebih dari 3 lipstick dari Revlon. Selebihnya saya juga suka lipstick lokal seperti Polka, Wardah, Mirabella dll.. Cintai produk lokal juga yaa ❤

JNE yang Menyebalkan

Saya sering berbelanja via online shop maupun menerima paket dari keluarga. Biasanya pengiriman menggunakan layanan jasa kurir kiriman. Saya tidak pernah mendapatkan masalah apapun hingga akhirnya JNE merugikan saya..

Pada tgl 28 September 2015 saya memesan Glucogen. Saya minta dikirimkan ke alamat kosan saya karena alamat kosan kawan saya agak beribet. Distributor mengatakan pada tgl 29 langsung dikirimkan via JNE. saat saya cek nomor resi saya yakni 2812913040008 ternyata melalui web JNE sudah terkirim dan diterima pembantu kosan saya yakni Febri pada jam 18.10 WIB. Yg saya heran pertama kali adalah Febri bukan pembantu tapi satpam kosan, baiklah mungkin salah persepsi aja pikirku.

Kemudian saya telpon Febri tgl 31 Oktober krn posisi saya saat itu di kota Solo. Febri mengatakan dia belum menerima paket apapun semalam. Semalam cm ada dia saja krn yg lain membantu bapak kosan packing ke Yogya. Saya mulai curiga dan berfikiran buruk kepada Febri.

Saat saya sampai kembali di Bandung, saya cek kemana2 dan satu kosan belum menerima paket apapun untuk saya. Saat itu Febri sudah bukan jaga shift lagi melainkan satpam satunya yakni Yudi. Beberapa hari kemudian saya ke JNE Soekarno Hatta kantor pusatnya yg di Bandung ini. Oleh Customer Service saya di printkan bukti di sistem seperti ini:

image

Saya menyampaikan masalah saya bahwa paket hingga detik ini belum diterima. CS mengatakan saya harus menunggu 1-3 hari nanti akan dikontak pihak JNE. hari ke-4 saya ditelpon seseorang yg mengaku dari JNE, dengan suara gugup dia bilang bahwa paketan saya disimpan di pos satpam depan itu. Tiba-tiba telponnya terputus dan saya tidak bisa kontak ulang nomernya tidak dapat dihubungi.

Saya cek lagi di pos satpam dan tetap ga ada. Saya datangi lagi JNE dan lagi2 saya disuruh menunggu 1-3 hari akan dikontak. Esoknya saya ditelpon seseorang lagi yg mengaku dari JNE blg bahwa paketannya sudah diterima Febri, malam itu di pos satpam ada 3 laki-laki dan oleh Yudi dibawalah paket saya ke dalam kosan. Tiba-tiba telpon lagi2 terputus dan tidak bisa saya kontak ulang.

Saya datangi lagi JNE (perlu diketahui jarak antara kosan saya dengan JNE tersebut mencapai 50 menit belum macetnya). Saat itu CS sudah tutup dan saya minta tolong diberikan nomer HP kurir JNE tapi petugas bilang hanya CS yg bisa memberikan nomernya.

Besoknya saya telpon kantor JNE dan yg menerima telpon adalah CS yg berbeda dr yg pertama, lagi2 saya diminta menunggu 4-5 hari untuk dicarikan bukti asli penerimaan resi saya. CS jg menjanjikan kurir tersebut akan datangi langsung saya.

Suatu malam ada paketan untuk saya dari adik diantar oleh kurir yg bersangkutan yg bernama Nugraha Hidayat, saat sampai tiba-tiba dia nunjuk ke arah satpam saya dan bertanya “Febri ya, Febri kan? Kamu Febri kan?” satpam saya mengangguk dan bertanya siapa kurir itu. Saat Febri ingat masalah paketan dan mau konfirmasi, kurirnya sudah balik pergi. Febri lalu melapor ke saya bahwa td ada kurir yg baru pertama kali dia lihat nunjuk2 dan nanya nama dia.

Besok malamnya Febri mengetuk kamar saya lapor bahwa ada kurir JNE yg namanya Nugraha datang mencari saya. Kemudian kami bertiga berhadapan. Kurir Nugraha itu bercerita pada malam tgl 30 September itu ada 3 lelaki duduk2 di pos satpam, yg menerima Febri dan ttd kemudian satpam satunya Yudi yg membawa paket saya ke dalam kosan. Satpam Febri langsung membantah karena pada tgl itu Yudi tidak ada karena tgl itu jadwalnya Febri yg jaga shift. Kurir dengan wajah bingung bilang pokoknya ada 3 orang aja, ga terlalu jelas mukanya. Febri blg malam itu yg ada cm dia, kosan sepi krn bapak kosan pergi ke Yogya. Dan baru kmrn aja Febri ngelihat si kurir, Febri jg menanyakan kenapa kalau si kurir pernah memberi paket ke Febri si kurir kmrn nanya2 Febri ya ini Febri kan? si kurir tidak bisa menjawab.

Kemudian si Kurir memberikan pada saya selembar fotocopy bukti penerimaan asli, yg paling aneh adalah semuanya tulisan buram tapi hanya TTD dan nama terang Febri yg tulisannya jelas dan tebal. Waktu saya dan Febri menanyakan keanehan itu si Kurir tidak bisa menjawab dan malah menawarkan besok dia akan bawa yg aslinya untuk saya. Saya tolak karen saya ga percaya dan satpam saya Febri sudah emosi sama si Kurir. Kurir pamit dan Febri menanyakan berapa nilai paketannya, 200rb atau 300rb akan dia ganti drpd terus salah paham. Saya ga tega karena harga paketan saya itu 1.5juta, satpam saya kaget dan saya bilang gausa diganti krn akan saya urus ke JNE.

Minggu depannya hari Sabtu, saya baru sempat lagi ke JNE dan ternyata di sistem tertera bahwa kasus saya ditutup karena kurir sudah memberi penjelasan langsung kepada saya dan satpam. Saya KESAL DONG, MASA KASUS DITUTUP PADAHAL SAYA MASIH BELUM PUAS ATAS PENYELESAIANNYA. Saya minta kasusnya dibuka kembali dan CS minta waktu 4-5 hari saya akan dikontak kembali untuk diperlihatkan bukti asli penerimaan dan dipertemukan dengan kurir dan atasan langsung kurir tersebut. Sudah 5 hari berlalu dan saya belum dikontak pihak JNE sama sekali. Saya tidak akan menghapus postingan saya ini hingga kelar urusan ini. Satpam saya selalu memberi paketan apapun kepada saya kog, baru kali ini aja anehnya. Saya tunggu penyelesaian dari JNE!!!

Mayo Diet, let’s go!!!

Jadi sudah hari ke-5 ini saya mencoba Diet Mayo. Apa itu diet mayo? Diet tanpa garam, gula dan MSG (Monosodium Glutamate) ini pertama kali dikembangkan oleh Mayo Clinics USA. Diet ini harus dilakukan secara simultan selama 13 hari berturut-turut dan hanya boleh dilakukan setahun sekali. Saya membeli menu resepnya dari @kimberkitchen (instagram) seharga 100rb dan saya bagi sekarang untuk anda yg membutuhkan..

image

Menurut saya pribadi diet ini sangat menantang! Saya dipaksa makan terjadwal dengan menu rasa hambar, walaupun boleh menggunakan bumbu alami seperti bawang putih, paprika, lada, cabe bubuk, kunyit dsb, ya tetap saja aneh rasanya tanpa garam dan gula..

image

Dan inilah hasil karya saya pribadi, yap semua menu itu saya sendiri yg bikin karena saya ga sanggup ikut cateringnya mahal hehe..

Alhasil penuh perjuangan, setiap pulang dari kantor saya harus ke Yogya Riau Junction belanja bahan-bahan.. Dari jam 5.30 WIB saya sudah masak yg walaupun itu semua hanya boleh direbus/dikukus/digoreng dengan unsalted butter, tapi tetap saja membutuhkan waktu satu jam, apalagi saya setiap hari masak menu makan siang dan menu makan malam langsung karena saya biasa di kantor hingga malam..

Dalam 5 hari ini saya turun 3 kg loh, dan badan walau lemes tapi berasa sedikit ringan. Semoga saya berhasil menjalani 13 hari ini, amin!

Good bye my Asus Zenfone 5

Malam minggu ini membuatku sedih.. Setelah sebelum lebaran, secara tidak sengaja smartphone ini terjatuh dari ketinggian satu meter, aku harus mengganti LCD yg crash..
Dua minggu setelah penggantian LCD yg memakan biaya 500rb, tiba-tiba saja saat menelepon, pihak penerima tidak bisa mendengar jelas suaraku karena ada suara berisik yang keras..
Akhirnya malam ini aku ke BEC untuk service lagi, kena murah sih 150rb.. Tapi setelah berdiskusi dengan suami, aku putuskan dengan berat hati untuk menjualnya 😭😭😭

image

Asus Zenfone 5 kesayanganku ini laku seharga 1.2juta saja, penawaran terbaik setelah berkeliling BEC seharian.. Setelahnya aku pun memutuskan untuk mencoba punggawa iPhone China alias Xiaomi.
Pilihan ku jatuh pada Xiaomi Redmi 2 dengan pertimbangan ini :
1. Harga murah (1.6jt)
2. Sudah mendukung 4G LTE
3. Ukuran compact (4.7″)
Jadi tibalah Redmi 2 menjadi smartphone pengganti Zenfone 5 kesayanganku.. Jika ada rezeki nantinya pengen beli Asus Zenfone 2 yg RAM-nya 4GB,amin.. 💜

Happy Fasting 2015

Syukur Alhamdulillah karena kita masih dipertemukan dengan bulan suci Ramadhan di tahun 2015 ini.. kali ini adalah kali ketiga saya berpuasa di kota kembang, Bandung ini..

Walaupun saya sudah menikah, saat ini saya dan suami masih berpuasa masing-masing. Saya di Bandung, suami saya di Batam. Huhu.. 😥

Doa saya yang paling saya kumandangkan adalah berdoa agar permohonan mutasi saya ke Batam segera diterima dan secepatnya saya pindah ke Batam, amin..
Semoga puasa kali ini penuh dengan berkah dan meningkatkan keimanan kita semua 🙂

Resolusi Tahun 2015

Alhamdulillah kita masih diberi kesempatan menapaki tahun baru lagi.. Di tahun ini resolusi saya adalah :

1. Menikah
Tepatnya saya akan menikah pada hari Minggu, 25 Januari 2015 ini 🙂

image

2. Langsing
Saya bertekad menurunkan berat badan saya yg sudah berlebihan sekali semenjak kerja hahaa.. Target saya kembali ke berat badan saat kuliah dulu (sekitar 50 kg)

3. Memiliki Bisnis
Saya sudah pernah memiliki beberapa bisnis perorangan maupun kelompok, namun di tahun ini saya berniat memulai suatu bisnis baru dan sustainable ya.. Aminn..

4. Bisa Serumah dengan Suami
Karena suami saya bekerja di Batam sedangkan saya di Bandung, jadi harapan terbesar saya adalah bisa satu atap dengan suami tercinta, amin..

5. Dikaruniai Buah Hati
Saya dan suami adalah anak pertama di keluarga, jadi kedua Ortu memang sudah ingin menimang cucu, hihii.. Kebetulan saya sukaa anak kecil jadi ingin tahun ini juga bisa hamil dan mendapatkan buah hati, amin..

Itulah lima resolusi saya tahun ini, kalau Anda?